Kelambu Anti Nyamuk

0
360
Photo Source: http://cs625321.vk.me/v625321574/27e90/0tpYNRmrmX4.jpg

Saya memang bukan orang kesehatan, tapi selaku orang kampung saya tahu bahwa apapun mereknya, yang namanya obat untuk membunuh nyamuk itu pasti mengandung racun. Saya tidak tau apa nama racunnya, yang pasti, karena baunya tajam pasti akan mempengaruhi indera penciuman kita dan jika terhirup maka akan masuk ke dalam sistem pernapasan. Apalagi obat nyamuk bakar, apapun mereknya pasti yang namanya asep akan mengganggu sistem pernapasan kita, “lah wong asap dari sepet (sabut Kelapa:Red) saja bikin sesek nafas apalagi ini dari obat nyamuk yang sudah jelas-jelas di bungkusnya tertulis ada kandungan zat kimia beracun”.

-Kampung Jatisari-, Yang namanya kampung ya kanan kiri masih hutan, nyamuknya banyak. Dulu waktu saya masih balita, sepertinya bapak-mamak pake kelambu, tapi setelah saya SD rasanya saya tidak melihat kelambu lagi mungkin sudah rusak, lalu di rumah memakai obat nyamuk bakar sebagai pengusir nyamuk walaupun kadang bikin nafas gak nyaman karena bau.

Selanjutnya setelah rumah diplapon dan jalosi ditutup strimin, bapak punya inovasi obat nyamuk cair. Cara pemakaiannya biasanya bapak mencampurnya dengan minyak tanah lalu disemprotkan ke kamar, lalu kamar ditutup. Setelah satu jam baru kamar boleh ditempati. Kata bapak sih lebih irit dari pada obat nyamuk bakar dan gak bikin sesak nafas karena  obat nyamuk semprot gak ada asapnya, tapi ternyata racun yang menempel di seprey dan bantal itu juga tetep racun dan tetep terhirup tubuh kita saat kita tidur dan pastinya akan merugikan kesehatan kita.

karena berjalannya waktu, setrimin helai demi helai rusak, jadi obat nyamuk cair gak efektif lagi karena nyamuk pada masuk lagi setelah disemprot. Akhirnya bapak pakai obat nyamuk bakar lagi. Walaupun asapnya penuh, plapon-plapon menghitam, abu-abu bekas obat nyamuk awut-awutan di lantai, tapi bapak-mamak tetep nyaman memakainya. Hingga akhirnya datang inovasi obat nyamuk cair elektrik.

Prinsip kerja obat nyamuk elektrik adalah listrik itu nyetrum heater lalu cairan obat nyamuk menguap. awalnya inovasi yang paling futuristik ini efektif, baunya juga lebih wangi, tapi lama-kelamaan gak mempan, mungkin karena cairannya udah refill jadi kurang mempan atau nyamuknya mungkin sudah resistan. Akhirnya bapak mamak pakai obat nyamuk bakar lagi, asep-asepan lagi. Hingga suatu saat hari di jatisari…..

Bapak-mamak di karuniai cucu. Lah bapaknya cucunya bapak-mamak ini bingung mau pake obat nyamuk apa, apapun obat nyamuknya, pasti punya racun dan pasti gak baik banget untuk bayi. Waktu masih baby mungkin masih bisa di “Tudungin” tapi beranjak besar, tudungnya malah nimpahin si cucu karena si cucu sudah bisa tengkurep sana mlumah sini, karena tudung kebuka jadinya nyamuk meninggalkan puluhan jejak merah di wajah si cucu.

Bapaknya si cucu ini akhirnya kembali ke teknologi saat dia balita dulu. Kelambu harga 50 ribu yang mereknya “Manohara” dibeli. Dipasang pakai tali plastik yang dicantolin di plapon. nampak kurang rapi, tapi jauh lebih sehat bagi si cucu dan bapak-ibunya.

Sudah hampir 2 tahun kami memakai kelambu dan nampaknya lebih nyaman. Eh… bapak mamak kepengen kelambu juga, akhirnya kepasang lagi kelambu di kamar beliau. Murah, meriah, sehat. tapi bagi orang yang gak suka kerapihan yo mungkin males pakai kelambu. Lah sekarang mikirnya simpel, mau rapih apa mau sehat. Sebenarnya yo kalo bisa masangnya ya bisa rapih juga, bahkan bisa keliatan romantis. 😀

Eh… ternyata bapak-mamak juga ngasih kelambu ke yayuk, jadi aku, bapak-mamakku, yayukku Pakai kelambu untuk melindungi diri dari gigitan nyamuk saat kami tidur.

Kamu masih pakai obat nyamuk?. Berpikir ulanglah kembali untuk “meracuni” diri kita. bukankah meracuni diri sendiri itu termasuk perbuatan zholim pada diri sendiri. Selagi ada solusi yang lebih sehat dan masuk akal, kenapa kita tidak mau menggunakannya.

-please think again to use Chemical mosquito Repellent .-

wise Quote: “Saya mohon maaf jika dengan adanya artikel ini mengakibatkan tutupnya pabrik obat nyamuk. saya cuma pengen ngajak untuk hidup sehat.” 😀

Sekilas Info: Kelambu dapat di beli di Baby Shop, kalo gak ada cari diBaby Shop Pasar tengah Tanjung Karang, depan toko SABDA ALAM, Sebrang Ramayana. di sekitaran Mbul Talam juga ada yang jual Kelambu. #KAREPMU

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

*